Kamis, September 01, 2005

Motor (atau polisi) yang bikin macet?

Seperti biasa hari ini (01/09/2005) aku melawati rute Cawang - Sunter. Kupacu SX125D- B 6268 TEK dengan kecepatan yang gak bisa maksimal. Lha gimana mau maksimal lha wong macet dimana-mana. Hari ini aku lihat jalan di depan pintu tol Kebon Nanas (depan STIE Nusantara) macet. Sepeda motor pada minggir ke jalur lambat. Padahal gak ada polisi yang berjaga di sebelah pintu tol tsb. Pengennya sih seperti biasa, aku pengen masuk jalur cepat aja. tapi melihat situasi yang agak "mencurigakan" tersebut aku jadi ikutan masuk jalur lambat. Aku pikir pasti ada apa-apanya di ujung sana.

Yang namanya jalur lambat, benar-benar lambat. Lha gimana gak lambat, lha wong banyak mikrolet pada nurun naikin penumpang sewenak udelnya aja. Ternyata dugaanku benar. Diujung jalan banyak polisi yang lagi nyegatin pengendara motor yang melintas di jalur cepat.
Alhamdulillah. Pengalaman ditilang di jalur cepat sampai 2 kali memberikan insting agak "terasah". He..he..he

Kupacu lagi motorku, sesampai di depan kampus Universitas Mpu Tantular, kembali macet dimana-mana, ternyata motor-motor sedang di arahkan pak polisi menuju jalur lambat. Gak kebayang deh macetnya kayak apa.

Macet- macet dan macet, itulah yang dirasakan di sepanjang perjalanan. Ada macet karena persimpangan jalan, ada macet karena pembangunan fly over dll. Anehnya di Jakarta ini seakan-akan pengendara motor gak mempunyai hak untuk mengakses jalan raya. Apa karena pajak motor lebih murah dari pada pajak kendaraan roda empat?? Dan anehnya lagi biang macet selalu dituduhkan kepada pengendara sepeda motor. Heran gitu lho.

Seandainya motor harus berada pada jalur lambat, harusnya jalur lambat itu ya khusus untuk motor aja dong. Jangan boleh bus atau mikrolet ikutan ngetem di jalur tersebut. Atau misalnya kalo mau di alihkan ke jalur-lambat pun harus pake aturan yang konsisten. Lha ini, kadang2 polisinya ada kadang kadang enggak. Gak konsisten banget gitu lho.

Pertanyaan yang masih sering mengganjal, kenapa sih motor harus ke jalur lambat? Padahal kenyataannya kecepatan motor itu juga gak kalah cepat dibanding mobil. Malah seringkali mobillah biang kemacetan di Jakarta. Gimana tidak. Lha wong harusnya mobil itu bisa ditumpangin 4 s/d 7 orang, tapi kadang cuman 1 orang aja yang di dalam mobil. Space mobil di jalan raya 2 kali space motor.

Mobil di Jakarta, menurut data Polda Metro Jaya, ada 1,6 juta unit (termasuk bus). Sedangkan motor telah mencapai 4 juta unit. Satu motor biasanya mengangkut satu-dua orang. Satu liter bensin di motor bisa dipakai untuk menempuh jarak 30-60 km. Satu liter bensin di mobil hanya bisa dipakai untuk menempuh jarak 7-15 km. Satu mobil di Jakarta, biasanya hanya diisi satu-dua orang. Kecuali kalau lewat jalur three in one. Sekarang ukur saja berapa panjang dan lebar mobil, berapa panjang dan lebar motor. Khan pemborosan space pemakaian jalan raya tuh??

Bahkan, Gubernur DKI Sutiyoso berniat membatasi ruang gerak sepeda motor di saat pemerintah gencar mengampanyekan hemat energi. Motor akan dilarang melewati jalan-jalan protokol. Motor dituding sebagai biang kerok kemacetan lalu lintas dan sebagai penyebab polusi udara Jakarta. Dalam 365 hari, udara bersih di Jakarta ternyata hanya tujuh hari. Tapi di Jakarta ada mobil bobrok, bus bobrok, dan industri, yang tetap saja boleh berjalan menyebarkan gas polutan.

Polisi juga gak konsisten menegakkan aturan. Kenapa aku bilang gitu. Ya faktanya lihat aja di sekitar tol Kebon Nanas. Seringkali kita jumpain, polisi yang tadinya ngatur ngaturin motor2 supaya minggir ke jalur lambat yang efeknya bikin macet, begitu macetnya bertambah parah malah ditinggalin ama polisinya. Hebat khan polisi kita... hehehe

» Baca juga artikel yang berkaitan:

7 komentar. Sampeyan sudah?:

gumati mengatakan...

wah...
Sekarang dah alih profesi sbg pengamat lalulintas rupanya...

mazirwan mengatakan...

haha...
pake ini lumayan, kalo lagi kesel ada buat curhat..

budibatang mengatakan...

hehehe...
Ya begini ini klo diliat dr sudut pandang pengendara motor. Coba deh sekali-kali gantian lewat jalan itu nyupir mobil sendiri. Pas motor2 disuruh masuk jalur lambat, pasti seneng deh ama pak polisi. :D

Inta mengatakan...

hehehehehe...setuju mas
sesama pengguna motor top bgt deh aspirasinya,buatin dunk jalanan khusus motor :D

ewing mengatakan...

ini yang ngak bisa diatur pengguna motor, mobil atau polisinya .... gw bingung jd nya ..

Anonim mengatakan...

huehehehehe...
di pintu tol jatinegara tepatnya..
ada polis 2 org berdiri di tengah dan di pinggir..
kamu harus melihat sesuatu dari semua sisi dong.. dengan adanya polis itu, daku nggak perlu naik tol. soalnya jalan bisa jalur cepat yg ada disitu cukup lengang untuk di lewatin... btw ada polis di ujung sono.. btw, motor kenapa dijalur lambreta ?? itu udah kebenaran umum kali ya.. kalo di kampungku sono, motor ada dijalur tengah.. jalur luammbaat itu untuk beckie dan pengendara speedy.. berhubung dijakarta beckie dah dilarang .. otomatis motor down grade ke jalur lambrete..
itu just my opinion..

thanks pak polis, kalo anda ada saya ngirit 4.500
lumayaaann...

matper mengatakan...

Macet terjadi gara2 si Komo lewat ...hehehe.

Anyway thanks buat mazirwan yang sudah me-link blog saya, meskipun saya belum me-link blog-nya dia hahaha, belum sempet soale