Kamis, Juli 27, 2006

Duren itu...

Dari Medan tentu saja oleh-oleh yang favorit antara lain Bika Ambon, Durian, Jus Terung Belanda atau Jus Markisa. Namun pada kali ini waktu yang di berikan pendek dan jadwalnya nggak jelas, sehingga aku nggak punya kesempatan untuk jalan-jalan nyari oleh-oleh.

Pada malem kedua sebelum makan malem, kita dapat sempatkan ke salah satu warung penjual durian di jalan Yos Sudarso, Medan. Maklum kang Hud begitu antusias pengen nyobain durian Medan dan kebetulan sekali beliau adalah ahli per durenan :D
Begitu kita duduk, si penjual dengan sigap membukakan satu persatu duren yang dijajakan. Hingga tak terasa sebelas buah telah dibelah. Namun kapasitas "tangkiku" tak lebih dari 7 biji saja... sayang sekali ya... (aslinya sih udah mabuk duren hahaha....)

Esoknya sebelum berangkat ke tempat kerja di Belawan, kami telah titip untuk membeli duren kepada supir yang mengantar kami per kotak seharga Rp. 100.000. Siangnya kang Pumz dan kang Prinjom lah yang selesai duluan, sehingga mereka berdua yang jalan ke tempat si penjual duren. Sedangkan aku dan kang Joe masih ada acara sehingga harus tuntas jam 3 sore mengingat jadwal pesawat ke Jakarta jam 5 kurang 15 menit.

Ternyata acaraku dengan kang Joe bisa tepat selesai jam 3. Alhamdulillah aku bisa balik duluan. Tapi... begitu sampai ke tempat parkir sang supir gak ada... ternyata balik ke kantor di Krakatau. Waduh gimana nich... bisa telat nyampe bandara... aku panik. Akhirnya aku telpon si supir, apa bisa ke Belawan 30 menit? Eh ternyata bisa.. aku menunggu dengan cemas.

Begitu si supir nyampe di Belawan, langsung aku suruh si supir untuk segera ke hotel ngambil barang2ku. Aku sengaja ninggal barang di hotel, karena paginya aku masih ada londri. Nyampe di hotel pukul 4 lewat 5 menit. Ternyata cucian belum ada... aku telpon pihak hotel katanya mau diantar.. lho gimana sih... khan aku udah tulis di londri ordernya balikin ke kamar jam setengah empat????&^&(((*

Sepuluh menit kemudian cucian datang. Berarti hanya ada waktu setengah jam untuk bisa ngejar pesawat. Bisa gak ya...???? Supirnya sih bilang bisa... aku benar2 panik... apalagi kang Prinjom beberapa kali kirim sms yang bikin tambah panik... asem....!!!!

Jalanan menuju bandara macet.. di tiga lampu merah kami terpaksa terhenti. Aduh aku bener2 pucet. Apalagi jam udah menunjukan jam setengah lima lewat...
Akhirnya tepat jam lima kurang lima belas menit nyampe di bandara. Aku berlari menuju gate keberangkatan. Ada kang Prinjom dan kang Pumz yang masih nunggu. Ternyata pesawat delay... asem lagi!!!

Akhirnya, kami nyampe dengan selamat di Jakarta.

Pagi ini bau duren semerbak harum mewangi di kantor. Namun ada yang belum dapet... ya itu sih nasib. Padahal kemaren kang Prinjom juga udah bawa sebagian ke kantor. Sempet bos bilang gak boleh bawa duren ke kantor jika gak merata..hehehe... Waduh, padahal untuk bawa duren itu pun kata kang Prinjom sempet nyogok petugas bandara Polonia Rp 40.000 untuk 3 kotaknya. Ya gpplah.. amal..hehehe...

Kalo mau merata tentu harus bawa banyak tuh duren, trus berapa ya uang sogokannya???

» Baca juga artikel yang berkaitan:

2 komentar. Sampeyan sudah?:

an|na mengatakan...

mas irwan, durennya udah ga seger lagi waktu sampe kosan :D

satpam mengatakan...

ah, jadi kepengen belah duren nih...