Selasa, Oktober 11, 2005

Bu Parno yang baik hati

Puasa Ramadhan telah berjalan beberapa hari. Kadang-kadang ada lintasan kenangan masalalu. Seperti hari Sabtu dan Minggu kemaren. Entah kenapa, tiba-tiba aku teringat kembali ketika menjalankan ibadah puasa semasa kos dulu. Ada nostalgi disana.

Sebelum berkeluarga, bersama-temen kita nge-kos di sebuah rumah keluarga marinir. Kebetulan rumah tersebut ada bagian belakang yang ditingkat. Di rumah tingkat itulah kami tinggal. Bu Parno adalah ibu kost kami. Orangnya baik dan perhatian sekali. Sebetulnya keluarga Bu Parno ini keluarga besar. Namun, karena anak-anaknya sudah mentas semua, maka rumah tersebut menjadi sepi. Rumahnya sendiri berada di dalam komplek perumahan angkatan laut. Sehingga soal keamanan gak perlu diragukan lagi.

Soal kebersihan juga lumayan top. Tak jarang kita yang ngekos jarang merapikan kamar tidur. Apalagi kalo bangun pagi udah terlambat, lha wong nggak terlambat aja udah males..hehehe. Tapi begitu pulang kerja, tempat tidur/kamar sudah rapih.

Soal disiplin apalagi. Pertama kali kami ngekos disana, ada peraturan bahwa pulang paling telat adalah jam 10 malam. Tapi maklum namanya cowok-cowok ya nggak ngaruh aturan tersebut. Apalagi yang berjenis Batman hehehe... Pulangnya malem terus. Memang sih gerbang di kunci jika lewat dari jam tersebut, namun apa gunanya keahlian memanjat pagar..hehehe...

Masa Ramadhan adalah masa yang seru. Karena tiap pagi untuk mendapatkan sahur kita harus keluar rumah ke warung terdekat. Maklum service ngekos ini tidak termasuk makan sih. Pada awal-awal puasa sih enak, banyak warung yang buka di jam-jam sahur. Namun jika puasa sudah mendekati lebaran, wuihhh... susahnya nyari makan sahur ataupun berbuka. Warung-warung makan pada tutup ditinggal penjualnya mudik.

Maka tak jarang Bu Parno ini menyediakan makanan kecil/ta'jil dan segelas koktail atau kolak jika bedug magrib menjelang. Biasanya sih beliau menyediakan makanan ini pada hari-hari libur/sabtu atau minggu. Dan yang lebih penting adalah gratisss!!! hehehe...

Makanan ini pun mengalir tidak hanya pada saat puasa aja sih. Pada bulan-bulan tidak puasa, pokoknya tiap sabtu minggu pasti ada sarapan gratis tersedia untuk anak-anak kos. Entah itu nasi uduk atau lontong sayur dan macam -macam. Pokoknya sungguh baik hati Bu Parno ini.

Ah, lebaran tahun ini aku harus bawa keluargaku sowan ke rumah beliau lagi.

» Baca juga artikel yang berkaitan:

2 komentar. Sampeyan sudah?:

Kampret Sucodot mengatakan...

Jujur aja ya, dulu yang selalu pulang malam itu Wagir alias Irwan dan Heppy. Mereka selalu pulang malam karena hobby pacaran he3x. Dan Bu Parno pun yang selalu buka pintu buat mereka berdua ....:P

mazirwan mengatakan...

dasar kampret!
buka2 rahasia aje!